Pada tahun 2021, banyak terobosan teknologiterbesar yang ditujukan untuk memberi masyarakat dan perusahaan kekuatan dalam menghadapi pandemic yang sedang berlangsung. Tahun ini? Harapkan serentetan inovasi yang akan menemukan kembali cara kita berinteraksi dengan internet.

Meskipun keterbatasan pergerakkan dan perakitan yang disebabkan oleh pandemic COVID-19 menghambat proyek teknologi, maish banyak teknologi inovatif yang harus diwaspadai pada tahun 2022. Perusahaan menjadi lebih gesit, beradaptasi dengan normal baru dan merilis teknologi yang ditingkatkan untuk membantu bisnis lain mengelola pekerjaan mereka.

  • Keamanan Cyber Bertenaga AI

Peningkatan tajam dalam serangan cyber, penipuan phishing email, dan ransomware memaksa perusahaan keamanan cyber untuk mencari solsi teknologi untuk mengatasi kerentanan. Pejahat meretas akun indivdu, infrastruktur penting negara, dan bisnis dari semua ukuran, menyebakan kerugian jutaan dolar.

Digitalisasi tempat kerja dan kerja jarak jauh sebagai tanggapan terhadap virus COVID-19 menjadikannya prioritas untuk melatih kembali karyawan tentang keamanan online untuk mengurangi pelanggaran dan kehilangan data.

Bisnis juga mengadopsi teknologi keamanan cyber baru, seperti kecerdasan buatan (AI), untuk memantau dan menjaga jaringan dari peretas secara real-time daripada menanggapi ancaman setelah kerusakan terjadi. Selain itu, perusahaan penyimpanan cloud menawarkan enkripsi ujung ke ujung untuk penyimpanan data online dan transfer data.

  • Teknologi 5G

Menurut laporan mobilitas ericsson, yang diterbitkan leh Statista Research, langganan teknologi 5G melampaui satu miliar tahun ini.

Sementara 4G membawa peningkatan yang signifikan, misalnya: dalam streaming video dengan mulus, 5G memiliki kecepatan 100 kali lipat, yang berarti bahwa ungaahan, unduhan, transfer data, dan streaming akan jauh lebih cepat.

5G akan meningkatkan Internet of Thungs (IoT), yang melibatkan perangkat pintar bertenaga internet yang terhubung dan beroperasi Bersama. Tidak seperti 4G, banyak perangkat dapat terhubung ke jaringan 5G tanpa penurunan kecepatan, latensi, dan keandalan yang signifikan. Itu karena fitur network-slicing yang menciptakan jaringan independent yang menawarkan layanan berbea untuk setiap perangkat.

Selain itu, sementara jaringan seluler 4G berjuang dengan konektivitas di lokasi yang ramai, 5G dapat mengirimkan gelombang radionya ke sebanyak satu juta perangkat per kilometer persegi.

  • Internet of Behaviors

Banyak data pelanggan dikumpulkan oleh penyedia layanan melalui perangkat IoT di rumah. Bisnis menggunakan analitik dan Teknik data besar untuk menentukan nilai data dalam apa yang sekarang dikenal sebagai Internet of Behaviors (IoB).

Dengan meninjau infomasi pelanggan ini, bisnis dapat mempersonalisasi layanan mereka, memasarkan produk mereka, dan meningkatkan pengalaman pelanggan dengan perusahaan.

Sementara solusi yang dipersonalisasi itu penting, perusahaan menghadapi perjuangan berat untuk meyakinkan pengguna agar berbagi data pribadi dengan mereka untuk mengembangkan solusi ini.

Peretasan situs web dan tantangan keamanan cyber lainnya juga membuat pelanggan tidak nyaman mempertaruhkan privasi mereka dengan imbalan layanan yang berharga. Pendekatan yang berbeda untuk pengumpulan data akan sangat penting untuk kebutuhan analisisi data bisnis.

  • Artificial Intelligence (AI) and Machine Learning

Artificial Intelligence atau kecerdasan buatan adalah salah satu teknologi yang paling konsisten berkembang di dunia. Penggunaannya yang meluas melambangkan potensinya untuk memberikan solusi di berbagai industry, mulai dari kesehatan, keamanan, dan Pendidikan hingga logistic dan teknologi informas.

Misalnya, aplikasi navigasi menggunakan AI untuk memandu pengemudi melalui berbagai lokasi, sementara teknologi pembelajaran mesin memberi peringka pada hasil pencarian online dan memprediksi apa yang dicari pengguna dengan menawarkan saran.

Kegunaan lain untuk AI termasuk otomatisasi di bidang manufaktur, memandu mobil self-driving, beroperasi sebagai asisten online pintar seperti Siri atau Google.

Dan, AI membantu reservasi maskapai dan pemesanan hotel. Namun, mungkin kekuatannya yang palng kuat adalah menganalisis sejumlah besar data dan memberikan laporan yang dapat digunakan oleh organisasi untuk mengembangkan strategi dan solusi.

  • Metaverse

Perubahan nama Facebook menjadi Meta menyoroti metaverse, yang digambarkan sebagai evolusi berikutnya dalam konektivitas social.

Metaverse adalah ruang tiga dimensi virtual tempat orang dapat masuk sebagai avatar untuk bersosialisai, bekerja, berbelanja, berkolaborasi, atau bermain game Bersama.

Perusahaan berinvestasi dalam teknologi baru untu menghidupkan metaverse, seperti Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR). Misalnya, headset VR memungkinkan orang untuk menjelajahi dan membenamkan diri dalam dunia digital dan berbagi pengalaman.

Penjualan real estate Metaverse mencapai $501 juta tahun lalu dan telah mencapai $85 juta tahun ini, menurut MetaMetric Solutions. Berkat teknologi blockchain, orang dapat memiliki asset virtual ini atau bahkan melakukan pembelian dalam game.

  • NFT (Non-Fungible Token) with AI

NFT adalah asset digital yang mengubah pasar online, memungkinkan untuk menilai kembali produk atau barang yang sampai sekarang telah beredar di jaringan secara gratis.

Internet telah membuat konten lebih mudah dikonsumsi, tetapi pada saat yang sama, lebih sulit untuk dilindungi. Berkat NFT, pendaftar berbasi blockchain yang menunjukkan kepemilikan digtal atas berbagai item seperti seni, barang koleksi, atau music, mereka memungkinkan pembuat konten mengakses aliran pendapatan baru yang berteknologi canggih dan berinteraksi dengan pengguna dan penggemar dengan cara yang inovatif.

Selain itu, salah satu tren besar tahun ini adalah penggunaan Kecerdasan Buatan untuk pembuatan NFT. Model seperti GAN (Generative Adversarial Networks) mampu menghasilkan konten baru setelah dilatih dengan kumpulan data yang tepat. Jaringan ini dapat menghasilkan karya seni yang unik dan eksklusif, yang membuatnya sangat menarik di bidang NFT.

  • Teknologi Blockchain

Setelah bertahun-tahun dalam ketidakpastian, teknologi blockchain sekarang memantapkan dirinya sebagai solusi yang layak untuk banyak tantangan teknologi.

Blockchain adalah buku besar terdistribusi dari data terdesentralisasi, dan mendukung cryptocurrency, teknologi pembayaran digital, teknologi enkripsi, dan game blockchain. Tren yang meningkat adalah pembuat konten menggunakan nft unit data blockchain yang tidak dapat dipertukarkan untuk membuat karya digital, menjualnya secara online, dan mendapatkan mata uang kripto.

Fitur buku besar Blockchain membuat teknologi ini berlaku untuk menyimpan data medis dan catatan pribadi lainnya, melindungi hak cipta, mendaftarkan pemilik akta kepemilikan, melacak transaksi diital, perdagangan di pasar NFT, dan pemantauan rantai pasokan.

  • Educational Technology (EdTech)

Pandemic COVID-19 memicu penutupan sekolah di seluruh dunia, merugikan sector Pendidikan dan pembelajaran jarak jauh. Investasi dalam industry e-learning meningkat ketika perusahaan rintisan membentuk inovasi perangkat lunak Pendidikan online dan teknologi konferensi video untuk memberi siswa akses ke guru dan kursus.

Kelas online dapat dibuat menyenangkan dan menarik dengan mempermainkan pengalaman. Mengintegrasikan AI ke dalam platform pengajaran mempersonalisasi kursus, melacak gaya belajar siswa, memberikan laporan tentang kemajuan mereka, dan mengotomatiskan penilaian.

Selain itu, AI menyederhanakan proses pembuatan kurikulum dengan meninjau konten Pendidikan yang tersedia dan menyoroti apa yang harus disertakan dalam pelajaran.

  • Telehealth

Hasil lain dari pandemic adalah peningkatan investasi dalam layanan telehealth, yang mencakup pemantauan jarak jauh, diagnosis, evaluas, dan konsultasi doker-pasien. Orang dengan masalah kesehatan mental juga dapat menghubungi konselor online untuk mendapatkan bimbingan dan dukungan.

Perangkat pemantauan kesehatan telecare yang inovatif melacak perubahan gaya hidup dan kondisi tubuh internal, sehinggan memprediki keadaan darurrat kesehatan potensial seperti kondisi jantung. Teknologi lain yang meningkatkan interaksi pasien tanpa kontak termasuk robot telemedicine dan robot bedah. Algoritme pembelajaran mesin juga diterapkan ke bidang telehealth. AI dapat memindai data untuk memilih pasien yang harus mendaftar dalam program telehealth dan mengirim peringatan jika metrik kesehatan pasien melebihi ambang batas yang telah ditentukan. Akibatnya, dokter dapat memiliki control yang lebih baik atas perawatan sehari-hari pasien.

Spread the love

Leave a Comment

15 + fifteen =

error: Content is protected !!
× Chat with us