Memilih nama domain adalah salah satu keputusan terbesar yang akan anda buat sebagai pemilik situs web. Jika anda memilih dengan buruk, itu dapat berdampak negative pada reputasi merek anda. Jadi, apa rahasia untuk menemukan nama domain yang sempurna? Kami harap anda akan memiiki ide yang lebih di akhir posting ini.

Untungnya, memilih domain tidak terlalu rumit. Selama anda melakukan riset, tetap pada brand, dan pastikan anda menggunakan sesuatu yang ramah pengguna, kemungkinan besar anda akan membuat kesan yang baik.

Postingan kali ini akan membahas tentang pentingnya memilih nama domain yang tepat untuk anda yang masih bingung memikirkan nama domain. Mari kita mulai !

Mengapa Memilih Nama Domain yang Sempurna Sangat Penting?

Nama domain adalah alamat situs web anda. Ini adalah bagian dari Domain Name System (DNS) yang lebih besar yang memungkinkan pengguna internet memasukkan kombinasi kata, bukan serangkaian angka yang Panjang.

Nama domain anda memiliki fungsi yang sangat praktis, tetapi lebih dari itu. Dalam banyak kasus, domain anda adalah kesan pertama yang akan dimiliki pelanggan terhadap merek anda. Ini benar apakah anda seorang freelance fotografer, bisnis kecil atau perusahaan internasional. Oleh karena itu, domain anda hampir sama pentingnya dengan logo dan nama merek anda.

URL yang Panjang mungkin tampak seperti bendera merah bagi pelanggan. Selain itu, jika sulit diingat kemungkinan kecil penggna mengunjungi kembali situs anda. Oleh karena itu, nama domain anda harus pendek dan mudah diingat.

Perhatikan bahwa mengubah nama domain anda bisa jadi menantang. Bukan tidak mungkin, tetapi dapat menyebabkan hasil yang tidak diinginkan seperti hilangnya lalu llintas dan waktu henti yang tidak perlu. Dengan mengingat hal ini, sebaiknya pertimbangkan dengan cermat nama domain anda sejak awal.

Cara Memilih Nama Domain yang Sempurna

Sekarang setelah anda tahu mengapa memilih nama domain yang tepat itu penting, mari kita bahas beberapa kita utama untuk membantu anda melakukannya. Perlu diingat bahwa anda bisa mengecek ketersediaan domain di berbagai tempat, seperti NiagaHoster.

  1. Pilih Ekstensi Domain Tingkat Atas anda Dengan Hati-Hati.

Ekstensi Top-Level Domain (TLD) adalah bagian terakhir dari URL anda yang muncul langsung setelah nama situs anda. Beberapa TLD yang paling popular adalah .com, .org, .net.

TLD popular lainnya seperti .xyz, .shop, .club, .online, .art, .inc, dan bahkan .party menjadi semakin umum. TLD seprtyi .marketing dan .technology memungkinkan anda melakukan sesuatu yang lebih relevan dengan industry anda. Penggunaan ccLTD  (Kode Negara) juga merupakan opsi yang sangat popular. Dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak startup teknologi menggunakan .io (Samudera Hindia), .ai (Pulau Anguilla) dan .co (Kolombia), misalnya. Pada akhirnya, anda akan ingin memilih ekstensi nama domain yang kohesif dengan situs web anda dan menandakan kredibilitas.

  1.  Memasukkan Kata Kunci Bertarget

Kata kunci tidak hanya untuk konten. Mesin pencari menggunakan nama domain anda untuk memahami tentang situs anda dan membantu menentukan peringkat pencarian. Oleh karen itu, penting untuk memasukkan kata kunci jika memungkinkan.

Kata kunci yang anda pilh untuk nama domain anda harus relevan dengan situs web anda dan ditargetkan untuk audiens anda. Jika anda kesulitan memikirkan ide yang bagus, anda dapat mencoba Google Keyword Planner.

Alat gratis ini memungkinkan anda menjelajahi kata kunci berdasarkan volume pencarian dan factor lain untuk mengidentifikasi istilah yang benar-benar digunakan orang. Namun, nama domain tidak menawarkan banyak ruang untuk digunakan, jadi anda hanya ingin memasukkan kata kunci jika cocok secara alami.

  1. Pastikan Domain Anda Mudah Diucapkan dan Dieja

Anda mungkin ingin nama domain anda asli dan mudah diingat. Namun, hal baru tidak selalu merupakan hal yang baik. Jika anda mengubah ejaan kata umum untuk mendapatkan ekstensi .com itu (atau sekedar menjadi lucu), anda mungkin membingungkan audiens anda.

Meskipun iklan dari mulut ke mulut sangat kuat, ini hanya berfungsi ketika orang benar-benar dapat mengucapkan domain anda. Ini juga membuat nama lebih mudah diingat, meningkatkan kemungkinan orang akan mengunjungi dan meneruskan situs ke jaringan mereka.

Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak bisnis yang memilih kombinasi 4 huruf dari domain yang mudah diucapkan. Selain sangat berkesan, ini juga karena kemampuan domain untuk mempertahankan nilai aftermarket. Artinya, jika bisnis gagal, domain masih bisa dijual. Salah satu pola 4 huruf yang sangat popular adalah cvcv (konsonan-vokal-konsonan-vokal), dicontohkan oleh Snap dan Meta.

  1. Hindari Tanda Hubung dan Huruf Ganda

Menggunakan tanda hubung mungkin tampak seperti cara kreatif untuk mendapatkan nama domain yang anda inginkan dan diakui masih popular di beberapa negara Eropa (www.deutsche-bank.com). Sayangnya, mereka sulit untuk diungkapkan secara verbal. Mereka juga membuat domain lebih sulit untuk diketik. Ini dapat membuat pengalaman pengguna yang buruk sejak awal, membuat pengguna bingung.

Hal yang sama berlaku untuk huruf ganda – meminta kesalahan ketik. Huruf ganda sulit dibaca dan bahkan lebih sulit ntuk diketik dengan benar. Jika kesalahan terjadi cukup sering, anda mungkin berakhir dengan seseorang salah ketik dan mencuri lalu lintas anda.

  1. Tetap Unik dan Sesuai Merek

Nama domain yang unik dapat membantu situs web anda menonjol dan berpotensi membantu anda menghindari masalah hokum. Ini juga dapat berkontribusi pada upaya pemasaran anda. Bahkan, jika situs anda mewakili merek yang lebih besar, sebaiknya pertimbangkan nama domain anda saat anda membuat nama merek itu sendiri.

Jika anda seorang wiraswast, anda masih dapat mempertimbangkan badan kerja dan situs web anda sebagai bagian dari merek pribadi anda. Misalnya, jika anda menjalankan praktik tetapi pribadi, nama domain asli namun bermerek mungkin menyertakan nama lengkap dan bidang anda. Dalam scenario ini, URL yang kuat mungkin terbaca seperti : janesmithpsychology.com.

  1. Buat Nama Domain Anda Menjadi Singkat

Ada beberapa alasan domain pendek bekerja lebih baik. Pertama, mereka lebih mudah diingat dan kebih cepat diketik. Oleh karena itu, mereka lebih cenderung mendukung UX positif.

Ini sangat penting karena semakin banyak orang menjelajah internet di perangkat seluler. Nama domain yang pendek berarti lebih sedikit peluang bagi pengguna seluler untuk dibutakan oleh koreksi otomatis.

Selain itu, URL yang terlalu Panjang adalah cara lain untuk menaku-nakuti pengunjng. Jika anda terlalu memperumit domain dengan kata kunci yang tidak perlu, pengguna anda mungkin akan curiga.

  1. Riset Pegangan Media Sosial

Jika anda memiliki rencana untuk terlibat dengan pengunjung atau pelanggan anda, kemungkinan besar anda ingin membuat akun media social yang ditautkan ke nama domain dan situs web anda. Oleh karena itu, sebaiknya periksa situs media social pilihan anda untuk melihat apakah nama domain anda tersedia.

Atau, anda dapat memeriksa untuk melihat apakah variasi nama domain anda tersedia.

Jika anda tidak berencana menggunakan terlalu banyak jaringan media social yang berbeda, anda dapat melakukannya dengan mudah secara manual. Namun, jika anda ingin sedikit bantuan, https://www.namecheckr.com/ adalah cara yang bagus untuk melihat semua pengguna media social yang tersedia secara sekilas.

Alat praktis ini dapat memberi anda informasi yang berguna tentang merek dagang. Ini juga dapat membantu anda mengecek beberapa nama akun media social.

Dinda Kharisma

Dinda Kharisma

Leave a Replay

Alfa Digital Solution

We are a provider of integrated information systems and technology supported by strong resources as our main pillar.

Recent Posts

Follow Us

Weekly Tutorial

Sign up for our Newsletter

Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

error: Content is protected !!
Butuh Bantuan ?